3N (Nugroho, Novira, dan Nabila)

Friday, January 12, 2007

ceRitA TauN Baru-An di TokYo

Dah jauh-jauh hari sebelumnya, kita punya rencana mo ngabisin akhir thn di Tokyo, krn thn sebelumnya hanya di apato, sambil menikmati duingin yg bikin bulu kuduk merinding, padahal dah dibantu pemanas listrik, he eh saking duinginnya, itu dikarenakan salju diluar setinggi 2 meter membuat kita semua yg di dlm apato berasa ada di frezer deh.



Karena forecast cuaca di Tokyo lumayan hangat di banding dgn Urasa, gak ada salahnya kan..melarikan diri sejenak hehehe, dan Jumat, tgl 29 Des hbs papa sholat Jumat, kita cabut dari desa buat saba kota Tokyo.


Mama lagi packing2, Bilbil iseng2 msk ke koper, yg tenyata cukup muat buat seorg Bila, di paketin aja yah Bil, ke Jakarta? mau gak? Hehehe.




Ampe Tokyo, bener cerah bgt, jalananan kering, bersih, tanpa tumpukan si yuki (salju), perbedaan yg cukup signifikan dgn di Urasa, pas kita tinggalin lagi hujan salju lebat2nya.

Sampe di rumah mas Joe dan mbak Ndari (ingat kaann...?, mrk adalah temen satu kantornya mas Nugy yg skrg lagi ditempatkan di Tokyo, dan krn kebaikan mrk berdua-lah, kita bisa berlama2 di Tokyo, singkatnya dpt penginapan gratis gitu, hehehe...)
Karena emang tujuan utama kita ke Tokyo adalah Buat sholat Ied di SRIT (Sekolah RI Tokyo), Kenalan dgn atasannya mas Nugy yg baru, sekaligus mo ngelepas atasannya mas Nugy yg masa dinasnya di Tokyo dah hbs.

Jadi utk schedule lainnya kami ikut aja dgn tuan rumah, maksudnya kita emang gak punya agenda kemana2 selain tiga point diatas, jadi kalo mas Joe ngajak kita pergi kemanapun, kita ayoo aja.

30 Desember, hari sabtu yg terang dan lumayan anget, kami bermaksud pergi ke Nippori, yg tujuannya buat beli bahan2 baju or celana, asli made-in Jepun, tentunya yah buat oleh2 lah yaa, selain buat di pake sendiri, di jahit bikin atasan kalo dah di tanah air, tapi di tengah jalan, si ganteng Faraz (putra-nya mas Joe), gak suka kalo di ajak ke Nippori, dia lebih tertarik ke Ueno, dimana di sana ada taman yg luas, tempat bermain anak2, dan kebun binatangnya.

Untuk menyenangkan si cah bagus Faraz, akhirnya kita terbagi menjadi dua, mas Nugy, Nabila, Faraz dan mbak Rimbi (asistennya mbak Ndari) pergi ke Ueno, trs.. gw, mas Joe dan mbak Ndari lanjut ke Nippori.


Tapi nasib baik belum berpihak, hehehe, sampe Nippori, hampir semua toko bahan tutup, hanya toko2 pakaian jadi aja yg buka, so mampir ke salah satu toko pakaian, liat2 bentar, di pojokkan nemu baju hangat Pretty Cure plus bonus jam tangannya yg sedang digantung, tinggal satu2nya lagi, gak ada pilihan lain, hmm.. harga-nya 2500 lumayan... (rejekinya Nabila deh...).

Gak berlama2 di Nippori, langsung kita susul bocah2 ke Ueno, sampe Ueno, telp mas Nugy, eh ternyata kebun binatangnya juga tutup...Wuaaaa, tapi Alhamdulillah-nya, tempat mainan anak2-nya buka, jadi cah bagus Faraz dan Nabila gak kecewa2 bgt deh.

Karena sebenarnya kita dah tahu bakal sepi ngerayain thn baru di Tokyo, namanya juga penasaran, nyoba2 keluar rumah, ternyata emang bener, kalo menjelang New Year atau Shogatsu di Jepang itu kantor2, sekolahan, toko2 dan tempat2 restoran sampe ke tempat rekreasi hampir semuanya libur, mirip2 seperti tradisi lebaran di Indonesia kali yah? kalo gak salah kemarin tuh libur mulai tgl 29 sampe masuk lagi tgl 4 Januari, tapi gak berlaku buat Mall-mall, mrk dah buka lagi tgl 2 -nya.

Orang2 Jepang biasanya bersih-bersih rumah dan kuil untuk menyambut Shogatsu. Katanya sih, untuk menghilangkan kejelekan di masa lalu. Shogatsu juga dirayakan bersama keluarga, jadi yg biasanya tinggal di luar rumah ortu, pada balik n ngumpul di rumah ortunya.

Seperti juga orang-orang muslim yg merayakan lebaran, seminggu sebelumnya atau jauh2 hari sibuk dgn bikin makanan khusus Lebaran, orang-orang Jepang ini juga bikin makanan khusus Shogatsu. Yang paling ngetop sih kue mochi itu. Trus, mereka juga pas tanggal 1 nya ke temple. Dan mereka juga punya tradisi ngasih amplop ke anak kecil. Bener deh, tradisi taon baru disini, bikin gw inget sama tradisi Lebaran di Indonesia.

Lanjut lagi cerita-nya yaaa.. dari Ueno, kita lanjut ke Okachimachi (pasar tradisional yg lengkap bgt), segala macam ada, kalo pasar ini gak tutup malah sebaliknya krn liburan jadi penuuuh bgt, org2 Jepun membeli bahan2 masakan buat persiapan Shogatsu, so, mirip bgt pasar itu, seperti di pasar2 di Indonesia saat mo mendekati lebaran, wuah kayak ikan pepes deh, tapi krn tertib dan ngantri pejalan kakinya, jadi gak sampe ada yg ke injak2 gitu, hehehe.

Setelah dari Okachimachi, kita mampir ke Harajuku, tepatnya ke gang Takeshita yg gak pernah sepi pengunjung, selalu rameee bgt. Habis makan siang disana, kita pulang naik taksi.



Sampe rumah, istirahat bentar, tepatnya sih kita semua molor, kira2 jam 5 sore kita semua baru bangun, sehabis makan malam, kita mo liat ilumination (lampu2 yg di pasang menjadi berbagai bentuk) di daerah pusat bisnis International-nya kota Tokyo, tepatnya kita menuju Roppongi (kalo di Jakarta, daerah Sudirman kali yeee).

Hampir semua pohon2 di kanan-kiri jalan di kasih lampu2 semuanya, pemandangan yg bagus, so, kita moto2 deh, padahal duingin bgt saat itu anginnya, dan dah malam pula, sekitar jam 10 malam-an, sebelum pulang, kita mampir dulu ke Starbuck Cafe, minum2 capucinno bentar, trs mampir lagi ke Hard Rock Cafe buat ngecek ada discon gak? hehehe, baru deh trs pulang, krn Faraz dan Nabila dah ngantuk bgt, mereka berdua tepar dgn sukses di mobil.




31 Desember, Akhirnya kesampean juga, ngerasain sholat di SRIT, pagi2 yg cerah kita menuju Meguro, dari mobil, kita dah melihat byk banget org berbondong2 menuju ke Sekolah Republik Tokyo, tempat diadakannya sholat Ied.


Sholat di mulai, sekitar jam 9 pagi, bener2 serasa di Indonesia deh, di barisan ibu2 sudah pasti banyak bgt bocah2nya, pas kita sholat, mulai deh anak2, terutama yg bayi pada nangis, pertama satu, trs dua anak eh, pas kita lagi sujud, serempak beberapa bayi nangis semua, Nabila ama Faraz kali ini juga gak ngikutin emak2nya sholat, yg ada mrk berdua bingung, mencari di mana keberadaan tuh bocah2 pada nangis hehehe.

Karena Bila dan Faraz dah rewel krn lapar, kita gak sampe selesai mendengarkan khotib yg sdg khutbah, sebelumnya mas Nugy ketemuan dgn teman semasa SMP di Klaten dulu, pak Edi Marwanta (msh inget gak? mama Aya?? yg waktu bulan September mo niat ketemuan ternyata gak jadi, akhirnya baru kesampean kemarin deh).

Sebelum pulang ke rumah, rencananya mo sarapan di rumah makan Cabe, tempatnya deket2 SRIT dan menunya juga Indonesia sekali, sayangnya pas nyampe sana, kursi2 dah penuh dgn org2 Indonesia, dan di luar nya juga byk bgt yg ngantri, urung deh makan di sana, akhirnya kita cabs pulang, mampir dulu di Sizeria -Shibuya, makan pagi menjelang siang tepatnya, krn msh jam 10-an pagi gitu.

Nyampe rumah lagi, istirahat, dan sehabis makan malam dgn menu Sop kambing (kan lebaran haji, jadi di pas2in menunya kambing, hehehee), kita pergi keluar rumah menuju Tokyo Dome, di sana lagi2 kita menikmati lampu2 ilumination yg beraneka ragam, dan ternyata di sana penuh bgt dengan muda-mudi yg mo nonton konser.

Nongkrong bentar, trs keliling2 sampe deh di Water Symphony, semacam air mancur yg di bawahnya ada lampu warna-warni dan yg takjubnya, air-nya memancur ke atas dgn mengikuti alunan music ocestra gitu, keren deh..bener2 percis, saat musicnya berhenti secara serentak air mancurnya juga berhenti. penasaran? ayo yg tinggal deket2 Tokyo dan kebetulan belum pernah kesana, silahkan kesana, tiap hari-nya ada beberapa kali pertunjukan, ada jadwalnya kok, gratis pula, dan tempatnya itu percis di tengah2 gitu, di kelilingi dgn toko2 dan restoran2.

Habis minum2 kopi, dan dah cukup malam pula, krn dah hampir jam 11, kita pulang deh.

1 Januari 2007, kita semua istirahat di rumah aja deh, malas2an gitu, sambil bantuin mbak Ndari bikin lemper, buat snack di dlm bus besok, kan besok-nya kita emang mo ke Narita Airport. Kebetulan juga toko2 dan restoran kebanyakan tutup semua pas thn baru gini, dan kemarin kan sdh cape, hampir semalaman kita habiskan waktu di luar rumah.

2 Januari, Pagi-pagi bangun, siap2 ke Meguro, emang sebelum ke Narita kita ngumpul dulu di Meguro, baru selanjutnya kita mengantar keluarga atasannya MAs Nugy itu ke Air port Narita, dgn satu bus.

Pulang dari Airpot, di jalan tol macet-cet banget, ternyata kebanyakan mobil2 menuju pusat kota Tokyo, sebelum pulang ke rumah, mampir dulu ke Shibuya Lagi buat mkn siang di Sezeria lagi, abis enak sih di sana menunya lengkap. Bener aja di Shibuya yg mirip2 di Blok M Jakarta, di mana banyak terdapat mall-mall-nya gitu, penuh bgt dgn org2 Jepun yg pada nenteng tas2 belanjaan, yup, krn seperti gw bilang diatas, mulai tgl 2 hampir semua toko2 dah mulai buka lagi, gak tanggung2 mrk menawarkan Sale-sale besar2an.

Gw ama mbak Ndari habis mulangin anak2 dan para bapak ke rumah, yang sebelumnya kita kelonin dulu eits..bukan bapaknya loh yg dikelonin! hehehe, maksud gw setelah Faraz dan Bila pules setelah di kelonin bentar, gw balik lagi ke Shibuya, krn sebelumnya gak puas gitu hunting brg2, tau kaan kalo belanja bawa anak dan suami suka gak bisa segahar dan seganas kalo pergi tanpa mrk Hahaaha. Kita berdua berhasil bawa pulang fukubukuro dari Body shop.

Selain tradisi shogatsu yang turun menurun itu, ada lagi tradisi lumayan baru dari toko-toko di Jepang: yaitu Fukubukuro, dimana toko2 nyediain tas/bag yang isinya barang dagangan mereka dengan harga diskon. Barang yang ada di dalam tas itu gak bisa diliat sama pembeli, tapi utk Body shop ini, kita bisa melihat isi tas tsb dari brosur2 yg ada, jadi gak bakal kecewa2 bgt kaan..

Barang-barangnya pun tergantung produk jualan toko itu. Misal: toko elektronik di Akihabara, bag-nya berisi barang-barang elektronik (lebih dari satu) yang -katanya- sudah out of date, tapiiiiiiii masih baru semua.

Kalo di toko pakaian kayak Shimamura, isi tasnya ya baju-baju. sepulang dari Tokyo, gw kebagian juga fukuburo ini di Shimamura, hehehe.

Acara Fukubukuro ini berlangsung dari tanggal 2-4 Januari, atau sampai persediaan habis. Harganya bervariasi, dari 1000 Yen sampai lebih dari 10,000 Yen. Yang pasti, harganya satu bag itu gak masuk akal jauh lebih murahnya dibanding harga satu persatu barang-barang yang ada di bag.

Besoknya, tgl 3 Januari, pagi2 kita ke OTC, mirip2 free market, tapi tempatnya di dlm gedung, gak seperti yg udah2 tempatnya di taman, atau parkiran. Lumayan byk juga harta karun yg gw dpt dari sini, dgn senyum sumringah, sampe rumah mas Joe, packing2 krn emang ntar malamnya kita harus pulang ke Urasa lagi.

Duh jadi panjang bgt yah ceritanya, maaf yeee kalo kecapean bacanya, xixixi, jadi lunas dah utang cerita Taun Baruan di Tokyo kemarin, dan semoga, tahun yang baru ini juga membawa kebahagiaan dan kegembiraan buat teman2 semuanya. Amiiiin.

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home